Inilah Yang Dimasak Lidia Bastianich untuk Paus Francis


Pengarang koki dan buku masakan dimasak untuk Pontiff menggunakan ramuan dari kebunnya sendiri

Semasa lawatan Paus ke New York City, Lidia Bastianch dan Frank Vivolo mengendalikan keseluruhan menu.

Lidia Bastianich, restoran yang menunjukkan makanan dan masakannya telah memperkenalkan generasi Amerika kepada nuansa masakan Itali, mempunyai peluang yang jarang berlaku pada hujung minggu ini untuk memasak untuk salah satu selebriti yang paling terkenal di dunia - Paus Francis.

Bastianich, ahli Majlis Makan Harian, disertai oleh anak-anaknya, Joe Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali, dan oleh Angelo Vivolo dari Kumpulan Restoran Vivolo dan anaknya Frank, menyediakan makanan untuk Yang Mulia sepanjang sepanjang tinggal di New York City, dari petang Khamis sepanjang pagi Sabtu, ketika Paus dihidangkan sarapan pagi sebelum menuju ke Philadelphia.

Dicipta di restoran unggulan Bastianich Felidia, dan termasuk hasil dan ramuan dari kebun rumah koki, menu Papal menampilkan beberapa hidangan istimewa restoran, disertai dengan wain dari kilang anggur Bastianich di Itali.

Antara hidangan yang disajikan kepada Paus Fransiskus adalah lobster Maine dengan tomato pusaka dan burrata, cacio e pere khas chef (ravioli berisi pir dan pecorino), tart tartare, dan bass bergaris panggang dengan sayur-sayuran akhir musim panas.

Ini adalah kali kedua Bastianich dan Vivolo bekerjasama untuk memasak untuk pemimpin Gereja Katolik: pada tahun 2008, pasangan itu menyiapkan makanan untuk pendahulu Francis, Paus Benedict XVI.

Dalam satu kenyataan, Bastianich menyebut hujung minggu sebagai penghormatan luar biasa. "Memasak untuk Paus itu istimewa kerana bukan sahaja saya Katolik, tetapi saya datang ke negara ini pada tahun 1958 sebagai pelarian dari komunis Yugoslavia dan dijaga oleh Perkhidmatan Bantuan Katolik, "Kata Bastianich." Mereka melakukan banyak hal untuk memberi saya permulaan di Amerika, jadi saya sangat bangga memberikan kembali apa yang paling saya sayangi di bumi ini: makanan dan keluarga saya. "


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia berada di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh peminat masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya berasal, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang diberikan oleh seseorang untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Oleh itu, semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca.Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta.Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih. Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Lidia Bastianich, ratu masakan Itali, menuju ke metro Detroit

Ketika Paus Francis berada di New York pada bulan September yang lalu, Lidia Matticchio Bastianich diminta memasak untuknya.

Koki TV dan penulis buku masakan mengingatkan detik-detik itu seolah-olah mereka berlaku semalam.

"Dia di sini selama 40 jam dan kami membuatnya satu sarapan, satu makan siang dan dua makan malam," katanya.

Memasak untuk paus (kali kedua untuk Bastianich, yang juga memasak untuk Paus Benedict) adalah antara kisah yang mungkin dikongsi oleh orang-orang masakan Itali malam ini ketika dia mengunjungi Macomb Center for Performing Arts di Clinton Township sebagai sebahagian daripada lawatan kebangsaannya. Acara - "Percakapan Intim dengan Lidia Bastianich" - akan dimoderatori oleh Ann Delisi dari "Memasak Penting" WDET-FM.

Selama 46 tahun, Bastianich telah berkongsi minatnya untuk makanan Itali dengan tukang masak dekat dan jauh. Dia memiliki enam restoran di tiga negeri dan bintang di "Lidia's Italy," siri masakan pemenang anugerah di PBS. Dia adalah pemilik bersama Eataly, pasar makanan Itali dengan kedai di New York dan Chicago. Dan, tentu saja, ada buku masakannya, sekarang berjumlah 10. Bastianich memanggilnya buku masakan baru-baru ini, buku yang ditulisnya bersama dengan anak perempuannya Tanya Bastianich Manuali, kelas induknya dan yang dia harap akan ada selama beberapa generasi.

The Free Press menghubungi Bastianich melalui telefon untuk berbual mengenai lawatan ini, buku baru dan, tentu saja, minatnya terhadap makanan Itali.

Lidia Matticchio Bastianich telah memasak untuk 2 paus, menulis 10 buku masakan, membintangi TV dan restoran yang dimiliki. (Foto: Diana Delucia)

SOALAN: Lawatan ini sedikit berbeza kerana tidak termasuk demonstrasi memasak. Apa yang anda suka mengenainya?

JAWAPAN: Saya suka kerana saya berhubung dengan penonton. Ia adalah perasaan yang baik. Biasanya, wawancara itu akan bertanya dari mana saya datang, minat saya untuk makanan, sejarah saya. Sebagai pendatang, bagaimana anda datang ke Amerika? Ini semua hubungan. . Perbualan menjadi intim dan kemudian kami menuju ke arah yang dikehendaki penonton dan seterusnya.

S: Anda mengatakan ia melampaui. Bagaimana?

J: Kadang-kadang ia akan membawa saya ke arah teknik, memasak, produk, seperti minyak zaitun - jadi saya meneliti bagaimana sebenarnya mereka harus memilih minyak zaitun, bagaimana minyak zaitun dibuat dan pelbagai perkara. Ini (perbualan) berlaku di mana sahaja untuk mengenal Lidia dengan lebih baik tetapi juga mengenali cara membeli produk dan falsafah memasak. Mereka membahagiakan keluarga - mereka menyayangi ibu saya. Dia berusia 95 tahun, mereka mencintainya, dia tinggal bersama saya, dia berada di acara itu. Tetapi apa yang baik, mereka boleh menjadi peribadi.

S: Anda dipilih untuk memasak untuk Paus Benedict dan, baru-baru ini, Paus Fransiskus semasa dia tinggal di New York. Bagaimana anda dipilih?

J: Ketika Paus Benedict pertama kali datang, duta besar Vatikan datang kepada saya, dia berkata, "Saya melihat anda di tempat kerja, saya melihat apa yang anda lakukan, saya melihat penghargaan dan kejayaan anda. Adakah anda ingin memasak untuk paus? " Saya fikir dia bergurau untuk mengatakan yang sebenarnya. Berita tersebar dan mereka bertanya lagi kepada saya. Saya rasa saya boleh dipanggil chef kepausan sekarang.

S: Rasanya memasak untuk Paus Francis?

J: Memasak untuk seseorang sangat peribadi. . Ini adalah peluang yang sangat istimewa yang seseorang berikan kepada anda untuk menyuburkannya. Ketika datang ke paus, saya sedikit gugup. Tetapi dia datang dan tinggal bersama para nuncio (nuncio kepausan seperti duta besar untuk Holy See) dan tidak menginap di hotel atau makan di restoran. Dia makan dan tidur di sana. Jadi semasa saya berada di dapur dia tidur di tingkat atas. Tidak lebih dekat dari itu.

S: Apa sajian yang anda buat untuk Paus Francis?

J: Dia sedang menjalani diet. dan mahu menjadi ringan. Oleh itu, saya kembali ke warisan Itali. Dia berasal dari Piemonte dan mereka suka nasi jadi saya membuat risottos, saya membuat sup, membuat tortellini yang disumbat. kami memanggang ikan, banyak sayur-sayuran. Dia suka bitnya dan dia suka labu, dia suka kangkungnya, dan dia suka buah, jadi buah untuk pencuci mulut. Saya juga membuat kek malaikat - ringan dan namanya sesuai dengan majlis.

S: Apakah inspirasi untuk buku masakan terbaru anda, "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali"?

J: Saya sangat bangga dengannya dan ia adalah buku yang indah. Kami mempunyai lebih daripada 400 resipi. Dan resipi adalah. resipi wilayah tradisional Itali. Tetapi, sebahagian daripada resipi adalah masakan Itali-Amerika. Kerana orang Amerika pertama kali diperkenalkan dengan masakan Itali melalui masakan Itali-Amerika.

Lidia & Menguasai Seni Masakan Itali (Foto: Disediakan oleh Mills Entertainment)

S: Terdapat bahagian mengenai produk, teknik dan petua. Apa yang akan diperoleh orang daripada perkara ini?

J: Saya menulis mengenai pelbagai produk yang saya gunakan dalam resipi yang mungkin tidak biasa oleh pembaca. Katakan artichoke, semua orang menyukainya, tetapi semua orang takut menyentuh artichoke. Saya memberitahu mereka bagaimana membelinya, bagaimana membersihkannya, dan akhirnya bagaimana memasaknya, mengikut resipi yang saya ada.

S: Bagaimana seharusnya orang menggunakan buku ini?

J: Jenis cadangan (seperti di atas) dan petua di seluruh buku ini adalah untuk memberi kuasa kepada tukang masak untuk benar-benar pergi ke sana dan yakin dan melakukan resipi. Tetapi setelah anda mengetahui resipi saya, jadikan ia sendiri. Jadi apa yang saya harapkan adalah jenis buku rujukan.

S: Apakah memori makanan kegemaran anda?

J: Yang selalu saya ingat ialah ketika saya masih kecil di halaman bersama nenek saya dan kami memerah susu kambing dan kami membuat ricotta. Ricotta yang masih hangat dari kambing kami, di atas sepotong roti dan kami biasa menaburkan sedikit madu atau gula di atasnya. Rasa itu, yang kekal dalam ingatan saya.

Nasi Krim dengan Porcini (Risotto ai Funghi Porcini)

Berkhidmat: 4 / Masa persediaan: 10 minit / Jumlah masa: 50 minit

61/2 cawan stok ayam panas atau stok sayur

5 sudu minyak zaitun extra-virgin, dibahagi

2 sudu besar bawang merah cincang

12 auns cendawan porcini segar, dihiris tebal

2 cawan beras Arborio atau Carnaroli

2 sudu mentega tanpa garam, potong

1/2 cawan Grana Padano parut segar

Lada hitam yang baru digiling secukup rasa

Bawa stok ke dalam reneh kosong dalam periuk sederhana.

Dalam ketuhar Belanda sederhana atau kuali sisi lurus yang besar, panaskan 3 sudu besar minyak zaitun, dan tumis bawang dan bawang merah hingga keemasan. Masukkan cendawan, dan tumis hingga lembut, kira-kira 5 minit. Keluarkan cendawan, dan ketepikan. Pada kuali yang sama masukkan baki minyak zaitun dan nasi. Masak dan kacau untuk melapisi nasi dengan minyak, hingga dipanggang tetapi tidak berwarna, kira-kira 3 minit. Tuangkan wain, dan masak sehingga menguap, kira-kira 2 minit. Masukkan 1/2 cawan stok panas dan garam.

Masak, kacau terus, sehingga semua cecair telah diserap. Terus tambahkan stok panas dalam kumpulan kecil, cukup untuk membasahi beras sepenuhnya, kacau sentiasa untuk membantu cecair menyerap, sehingga campuran beras berkrim dan al dente. Dengan penambahan stok terakhir, kembalikan cendawan ke dalam periuk, dan kacau dan masak selama 3 hingga 4 minit tambahan.

Keluarkan risotto dari api, pukul dalam mentega dan kemudian keju, perasakan dengan lada secukup rasa, dan hidangkan segera.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Orecchiette dengan Kerang dan Zucchini (Orecchiette con Vongole e Zucchine )

Berkhidmat: 6 / Masa persediaan: 25 minit / Jumlah masa: 45 minit

1 sudu teh garam halal, tambah lagi untuk periuk

1/4 cawan minyak zaitun extra-virgin, ditambah lagi untuk hujan renyai

4 ulas bawang putih, dikupas, dihiris nipis

3 zucchini sederhana, potong setengah bulan setebal 1/4 inci (kira-kira 1 paun)

1/4 sudu teh serpihan lada merah hancur

24 kerang littleneck, digosok

1 tandan bawang hijau, dipotong dan dicincang (kira-kira 1 cawan)

1/2 cawan pasli Itali segar cincang

Didihkan periuk besar air masin sehingga mendidih untuk pasta.

Panaskan ketuhar Belanda yang besar di atas api sederhana-tinggi. Masukkan minyak zaitun. Apabila minyak panas, masukkan bawang putih. Masak sehingga bawang putih keemasan, kira-kira 2 minit. Masukkan zucchini, dan perasakan dengan garam dan lada merah yang dihancurkan. Masak hingga zucchini mulai layu, lebih kurang 4 minit.

Masukkan wain putih dan didihkan. Masukkan kerang dan bawang hijau, kacau, dan tutup periuk. Mulailah memasak pasta di dalam air mendidih. Masak kerang sehingga semuanya terbuka, kira-kira 5 hingga 6 minit, buang yang tidak terbuka. Buka, dan naikkan api hingga tinggi untuk mengurangkan dan menumpukan sos semasa pasta selesai memasak.

Apabila kuah sudah siap dan pasta al dente, angkat pasta dengan labah-labah dan pindahkan terus ke sos. Masukkan pasli dan sedikit minyak zaitun. Masukkan lapisan pasta ke dalam sos, tambah sedikit air pasta jika kelihatan kering. Hidangkan segera.

Sekiranya anda mendapat beberapa bunga zucchini, anda boleh memotongnya dengan kasar dan menambah bawang hijau.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.

Kek Coklat-Hazelnut (Torta Gianduia)

Berkhidmat: 8 / Masa persediaan: 30 minit / Jumlah masa: 1 jam, 30 minit (ditambah masa penyejukan)

1 batang (8 sudu besar) mentega tanpa garam, tambah lagi untuk loyang

Tepung serba guna, untuk loyang

4 auns coklat manis, cincang

3/4 cawan hazelnut berkulit, dipanggang ringan

Satu taburan coklat-hazelnut balang 13-ons, seperti Nutella, pada suhu bilik

Panaskan ketuhar hingga 350 darjah.

Mentega dan tepung periuk spring 9 inci.

Cairkan coklat di bahagian atas dandang berganda atau set mangkuk logam di atas periuk air mendidih.Biarkan sedikit sejuk.

Kisar hazelnut dalam pemproses makanan sehingga halus tetapi tidak pucat.

Dalam pengadun yang dilengkapi dengan alat pemukul, pukul putih telur hingga berbuih. Masukkan gula, dan pukul hingga putih membentuk puncak kaku, kira-kira 2 minit.

Dalam mangkuk bersih, dengan alat pengayuh, pukul mentega dan coklat-hazelnut hingga sebati, kira-kira 2 minit. Masukkan kuning telur, garam dan brendi, dan gaul hingga rata. Masukkan coklat cair dan hazelnut tanah, dan gaul hingga rata. Keluarkan mangkuk dari pengadun.

Kacau kira-kira seperempat putih telur ke dalam campuran coklat untuk meringankannya, dan kemudian perlahan-lahan lipat putih telur yang tinggal. Jangan terlalu banyak percampuran. Tuangkan campuran ke dalam kuali yang telah disediakan. Bakar sehingga penguji keluar bersih, kira-kira 45 hingga 50 minit. Biarkan kek sejuk selama kira-kira 10 minit, kemudian buka pegas dan lepaskan cincin sisi. Biarkan kek sejuk sebelum dihidangkan. Geser spatula logam lebar, atau dua, di bawah kek untuk memisahkannya dari bahagian bawah kuali logam, kemudian angkat dan letakkan kek di atas pinggan hidangan.

Dari "Lidia Menguasai Seni Masakan Itali" oleh Lidia Matticchio Bastianich dan Tanya Bastianich Manuali (Knopf, $ 37.50). Tidak diuji.


Tonton videonya: What Did the Pope Eat During New York Visit?


Artikel Sebelumnya

Garlicky Black Bean Dip

Artikel Seterusnya

Koktel Yang Berubah Warna, Membuat Asap, Berkilau dan Melakukan Perkara-perkara Ajaib Lain