Panggilan Terakhir di Mayahuel: Adakah Tequila dan Mezcal Bar Perintis Mengubah Minuman Amerika Selamanya?


Ia datang sebagai sesuatu yang sukar untuk belajar Mayahuel, bar agave East Village yang disayangi dibuka pada tahun 2009 oleh Ravi DeRossi dan Phil Ward of Death & Co kemasyhuran, akan menggegarkan yang terakhir Oaxacan Old Fashioned pada 8 Ogos.

Pertikaian yang berlarutan antara rakan kongsi Mayahuel dan tuan tanah akhirnya tidak dapat ditahan. Menurut DeRossi, pemilik bangunan itu berubah pendapat mengenai perpanjangan sewa di tengah jalan dan sekarang ingin membuka sendiri tequila bar di ruang yang sama. Dia bahkan telah memperoleh lesen minuman keras. "Dia watak yang istimewa," kata Ward dengan sinis.

Tetapi sementara ruang fizikal akan berpindah tangan, harta intelek pasukan Mayahuel tidak akan berlaku. Mari berhenti sejenak untuk mengingat apa yang dicapai oleh Mayahuel untuk kategori roh agave dan mezcal khususnya.

Bagaimana Semuanya Bermula

Kejayaan Death & Co memberikan pengesahan dan keyakinan kepada Ward untuk berusaha sendiri. Dia telah menjadi ketua bartender di DC sejak awal dan sebelumnya pernah bekerja di Kelab Pegu dan Flatiron Lounge. Tetapi dia mahukan sesuatu yang kurang keras. Mezcal adalah semangat baru, jadi ketika DeRossi menghampirinya untuk membuka bar, "itu adalah tanpa otak," katanya. "Pada masa itu, kami dianggap sebagai bar koktail yang terbaik, jika bukan yang terbaik, dan lebih dari seperempat minuman yang kami jual adalah berasaskan agave. Ia hebat, kerana saya selalu tertarik pada agave, dan saya ingin melakukan sesuatu yang baru. "

Ward bosan melihat apa-apa yang dilakukan dengan tequila di luar Margarita. Sikap "F you" menyebabkan percubaan dengan semangat agave yang menunjukkan jangkauannya sebagai alternatif untuk pangkalan koktail yang lebih mapan. "Anda mempunyai blanco untuk digunakan sebagai ganti gin atau putih rum; yang berumur boleh digunakan sebagai ganti a wiski atau kognac, "Kata Ward. "Dan kotorannya sedap."

Ward hanya mempunyai beberapa hari untuk membuat menu koktel pembuka. Nasib baik, dia mempunyai awal dengan klasik moden yang sangat popular yang dia ciptakan di Death & Co yang dikenali sebagai Oaxacan Old Fashioned. Tetapi menu debut Mayahuel termasuk hits baru juga riff yang paling terkenal di Perkataan terakhir, dibuat dengan mezcal, Aperol, maraschino dan jus limau. Dia menamakannya Division Bell selepas album Pink Floyd yang pernah didengarnya ketika bersendirian di bar pada larut malam menjelang pembukaan.

Ward tidak bermaksud memasukkan terlalu banyak minuman mezcal pada menu pertama, tetapi setiap kali dia membuat minuman baru, dia akan mendapati bahawa sedikit mezcal akan memperbaiki resipi. "Saya rasa kita akan minum tiga hingga lima minuman, tapi itu langsung keluar dari tingkap."

Pencarian Ketulenan

Tidak lama setelah Mayahuel dibuka, Ward memberanikan diri ke Oaxaca bersama pencipta Del Maguey mezcal, Ron Cooper, dan guru roh Steve Olson. "Ketika saya melakukan perjalanan pertama itu dan melihat palenque (penyulingan primitif di mana mezcal dibuat) di lereng bukit dengan satu pegun dan lubang di tanah di mana anda memasak agave, saya berkata kepada diri sendiri, Anda telah menemui kebenaran. "

Ward menjadi lebih berdedikasi untuk mempamerkan semangat tradisional Mexico. "Phil membenamkan diri dalam budaya agave melalui perjalanannya, yang membolehkannya bercakap dan mengajar dari pengalaman langsung," kata Misty Kalkofen, duta jenama Del Maguey dan pemenang Anugerah Bersemangat 2017 di Kisah Koktail. "Memiliki penyokong sejati yang dapat berbicara dari hati dan berpengetahuan tentang arwah sangat penting."

Berkongsi Nafsu dengan Tetamu

Tetapi masih ada keluk pembelajaran yang besar untuk diatasi. "Matlamat kami adalah untuk tidak hanya memberikan koktail yang luar biasa dan pengalaman yang luar biasa, tetapi juga untuk mendidik para tamu kami tentang semangat yang ada pada mereka yang mungkin tidak pernah mereka rasakan sebelumnya," kata Justin Shapiro, yang kini menjadi rakan kongsi dan pengurus operasi di Mayahuel.

Keputusan untuk memanggil bar Mayahuel, nama yang dipinjam dari dewi agave dan kesuburan Aztec kuno, menambah rasa menemukan sesuatu yang murni. "Ini tentang yang seautentik mungkin," kata DeRossi. Usaha untuk menjadi autentik juga ditunjukkan dalam reka bentuk ruang itu.

Bar koktel yang memberi salam kepada anda menghasilkan sarang Mexico yang benar tetapi anggun hingga jubin yang diimport. Di tingkat atas, di mana sebuah portal unik di tengah-tengah ruang makan membolehkan anda mengintip bar melalui lantai, temanya dibawa lebih jauh. "Saya membaca sebuah artikel tentang laba-laba tarantula bertelur di agave dan berlari dengan ideanya, merancang candelier di tingkat atas agar kelihatan seperti labah-labah dan menambahkan tingkap kaca patri gaya katedral," kata DeRossi.

Meninggalkan Tanda

Mayahuel adalah tempat di mana para bartender dapat belajar banyak dan mendapatkan kredibiliti industri. Menu minuman berubah beberapa kali dalam setahun, dan tidak lama kemudian kakitangan bar menyumbang kepada senarai. Ward menetapkan format yang serupa dengan DC, di mana para bartender akan membuat bengkel minuman baru. Tidak hairanlah, siapa bartender yang muncul dari Mayahuel. Antaranya ialah Karen Fu dan Jeremy Oertel (Donna), Eryn Reece (A&P, The Wooly), Leanne Favre (Kelab Clover), Shannon Ponche (Leyenda), Amanda Elder dan Chelsea Kaiser (Menuang Pita), Jordan Brower (The Wooly) dan Kevin Denton (bartender kebangsaan untuk Kad Ringkas Pernod), dalam kalangan yang lain.

Bar akan dikenang kerana menaikkan kategori alkohol. "Saya harap mereka yang berkesempatan mengalami Mayahuel secara langsung akan membicarakannya dengan generasi bartender dan peminat yang akan datang," kata Kalkofen. "Ini adalah tempat yang ajaib yang akan hidup dalam semua kenangan yang diciptakan di sana."


Tonton videonya: How Tequila Is Made: Behind The Scenes of Don Julio Tequila


Artikel Sebelumnya

Garlicky Black Bean Dip

Artikel Seterusnya

Koktel Yang Berubah Warna, Membuat Asap, Berkilau dan Melakukan Perkara-perkara Ajaib Lain