Victoria Chow Adalah Bartender yang paling sibuk di Hong Kong. Dan Dia Suka Itu.


Victoria Chow adalah kekuatan alam - ceria, ramah dan sangat ramah tetapi kekuatan alam tetap ada. Barnya, The Woods, telah berubah menjadi salah satu pusat minuman terpanas di Hong Kong dan termasuk The Lodge, sebuah bar dengan lapan tempat duduk di bar yang menyajikan koktel yang sangat kreatif. Dia juga mengawasi The Annex, sebuah kedai dan ruang makan yang terpisah yang terletak di jalan dan, pada waktu lapang, KWOON, barisan koktel kraf kalengannya sendiri.

Minat Chow dalam industri minuman dewasa bermula dengan desakan ayahnya. "Saya selalu tertarik dengan minuman keras," katanya. "Ini bermula dengan ayah saya mendorong saya menghidu anggur sejak saya masih kecil. Sebagai permainan, saya akan menamakan aroma. "

Dia menghadiri kuliah di UC Berkeley dan memanfaatkan tempatnya dengan kerap pergi ke Napa Valley di California. Sekembalinya ke Hong Kong, dia mengambil pekerjaan di sebuah agensi acara sebelum ayahnya memberinya dorongan lagi, mendorongnya untuk belajar Wine & Spirits Education Trust (WSET). "Di sinilah 'panggilan' datang," kata Chow. "Saya menyedari bahawa orang-orang di Hong Kong mempunyai pemahaman yang baik tentang anggur tetapi sama sekali tidak mengenai bir kraf dan koktel, yang menjadi minat seluruh dunia pada masa itu. Saya mengalihkan perhatian saya kepada keduanya dan mengasah koktel. Saya tidak dapat memperoleh apa-apa yang berkaitan dengan koktel atau minuman keras. "

Hasrat dan Kreativiti

Projek solo pertama Chow ialah The Woods. "Saya sangat beruntung kerana mendapat sokongan daripada beberapa pelabur dan keluarga gila yang mempercayai idea dan ramalan saya - bahawa industri koktel di Hong Kong dan Asia pada amnya akan bermula dan kita perlu menjadi orang yang memimpinnya ," dia berkata. "Kami benar-benar menikam kegelapan, dan ketika itu saya sangat takut, kerana terasa seperti tidak ada yang hilang."

Chow bergurau bahawa ketakutannya sejak itu sedikit terganggu oleh realiti industri, apatah lagi cabaran seperti sewa tinggi Hong Kong untuk bar dan restoran. Namun, ia tidak menghalangnya, ketika The Woods hidup setelah sembilan bulan merancang dengan teliti dan memperhatikan dengan teliti setiap aspek konsep dan ruang.

"Saya bekerjasama dengan pengurus operasi saya dan orang kanan, Alex Pun, yang membawa pengalamannya menguruskan kelab malam, dan saya membawa estetika reka bentuk dan elemen kreatif untuk mengumpulkan bar koktail artisanal dan mencabar diri kita untuk sesuatu yang benar-benar di luar tempat kita zon selesa, ”kata Chow. "Kami melakukan banyak penyelidikan dan ujian resipi dan pada satu ketika bahkan membuang keseluruhan menu dan konsep setelah lebih dari satu bulan pembangunan, kerana kami merasa seperti itu tidak berfungsi. Ada sesuatu yang sangat kasar dan sukar untuk keseluruhan pengalaman itu. Melihat ke belakang, saya tidak akan mengubah apa-apa. "

Pendekatan hands-onnya membuahkan hasil ketika The Woods cepat berkembang. Bar telah menjadi tempat panas bervolume tinggi yang boleh menjadi sesak pada waktu puncak, sebab itulah The Lodge sangat penting bagi Chow. "Lapan tempat duduk ini adalah untuk bereksperimen dengan koktel dan konsep yang tidak begitu sesuai untuk perkhidmatan dengan jumlah yang tinggi," katanya. "Mereka memerlukan penjelasan dan interaksi dengan para bartender untuk melakukan dengan optimal."

Sebagai contoh, pertimbangkan minuman Martini Constellation yang sedang dipamerkannya, sebuah telefon bimbit yang digantung dengan hiasan Martini yang seimbang dengan teliti yang berpusing di atas gelas. "Inilah yang menggabungkan idea seni dan koktel dengan memasangkan minuman dan patung, tanpa petunjuk yang jelas yang mengilhami yang mana," kata Chow. "Saya mempunyai telefon bimbit seperti Alexander Calder yang ikonik, memegang bumbu untuk Martini dengan lembut bergerak angin. Saya hanya perlu membuatnya. "

Apa yang ada di kaca sama inventif. Diilhamkan oleh nasihat dari chef Rene Redzepi, Chow terjun ke dalam dunia penapaian lakto dan menggunakan sekerap bar untuk membuat air garam koktail untuk riff Dirty Martini. "Saya membuang semua potongan buah-buahan dan sayur-sayuran untuk hiasan dan makanan kakitangan ke dalam larutan garam, biarkan ia berkembang dan gunakan air garam itu di Martini," kata Chow. "Ini bermakna minumannya selalu berubah, bergantung pada apa yang kita tambahkan pada larutan air garam selama seminggu."

Meluaskan Horizon

Banyak projek yang terlibat dengan Chow untuk kembali ke tempat permulaan yang serupa. "Mereka semua saling memberi makan dan berkongsi idea dan etos yang sama," katanya. "Kami terus mencari cara baru untuk memasukkan minuman yang enak ke dalam kehidupan orang dengan cara yang bermakna."

Ketika hasrat itu dialihkan ke pendidikan, The Woods ’Annex menjadi hasilnya. "Saya menjadikannya misi menyebarkan Injil minuman keras," kata Chow. "Misi Annex adalah untuk membantu menghubungkan titik-titik, dan semoga para tamu menjauhkan diri dari mencicipi dengan fikiran yang lebih terbuka dan memahami apa yang mereka minum."

Chow sering mendapati dirinya mengembara ke dunia dan menambah koleksi semangatnya yang unik, membawanya kembali untuk ditawarkan dalam rasa. Sekiranya anda mengatakan bahawa anda tidak menyukai tequila atau gin, dia akan cuba menukar anda dengan menunjukkan kegemarannya bersama dengan contoh unik dan tidak dijangka. Sekiranya anda tidak pernah mezcal, dia akan memberikan anda tutorial. Lampiran ini mengalu-alukan para bartender dan kakitangan restoran dari seberang kota untuk mencuba makanan, bersama dengan pengguna dan kumpulan kecil yang hanya ingin mencuba sesuatu yang baru.

Di ruang belakang kecil The Annex adalah markas untuk KWOON. "KWOON adalah contoh sebenar keperluan menjadi ibu penemuan," kata Chow. "Kami menyediakan koktel untuk banyak acara di luar lokasi untuk jenama mewah dan akhirnya mula mendapat permintaan untuk melayani lebih dari 200 tetamu secara berkala untuk perjumpaan besar."

Minuman pre-batch adalah pilihan yang logik, yang berubah menjadi eksperimen dengan koktel botol dan, akhirnya, penyelesaian pengetinan yang lebih tahan lama dan fleksibel. Daripada membuat pelan-pelan ini, pelanggan tetap Chow membuat pesanan pertama syarikat untuk 10,000 koktel kalengan, yang dijelaskan dalam masa kurang dari sebulan untuk musim percutian. "Sebelum ini, kami bahkan belum mengumpulkan lebih dari 10 tin pada satu masa dan masih bermain-main dengan rasa dan mengetahui kestabilan rak dan karbonasi," katanya.

Cukuplah untuk mengatakan bahawa percubaan dan kesengsaraan, dan beberapa kesalahan, terjadi. Chow akhirnya menyelesaikan tugasnya dengan bantuan beberapa rakan sekerja dan dorongan terakhir yang gila. "Tidak mungkin kita akan menyelesaikan 10,000 kaleng pada waktunya jika kita tidak bekerja 24 jam, jadi kita melakukannya," kata Chow. "Kami bergantian tidur di sofa sementara tiga atau empat orang diikat, di dalam tin dan dilabel. Itu semua tangan di geladak, dan kami benar-benar zombie, dan direndam dalam koktel, pada akhir ini. Tetapi kami berjaya, dan kami lebih baik untuknya. "

Untuk masa depan, Chow masih mempunyai banyak lagi yang ingin dia capai, dari projek perundingan bar yang dilibatkannya di China hingga memperluas barisan KWOONnya dan membawa usaha pendidikan semangatnya ke ruang digital.

"Saya juga akhirnya ingin merancang sebaris barang-barang kaca, kerana itu selalu menjadi impian saya," katanya. Dan anda pasti akan meragukannya.


Tonton videonya: Julien Lopez from Copperbay Marseille: Coco Lada


Artikel Sebelumnya

Garlicky Black Bean Dip

Artikel Seterusnya

Koktel Yang Berubah Warna, Membuat Asap, Berkilau dan Melakukan Perkara-perkara Ajaib Lain